Dia masih berusia 21 tahun tetapi Gabriel Jesus telah memenangkan Liga Premier Inggris, sebuah medali emas Olimpiade dan telah memimpin garis untuk negaranya di Piala Dunia.

Lahir di Sao Paulo favela, Jesus hidup untuk sepak bola dan dengan cepat dilacak ke puncak sepakbola Brasil setelah ia bakat yang terlihat saat bermain dengan tim anak laki-lakinya.

“Saya pergi menemuinya dan dia hanya butuh 10 menit untuk membuat saya terkesan,” kata pramuka sepakbola Jaime Melo.

Jesus bergabung dengan sistem pemuda Palmeiras pada 2013 dan mencetak 54 gol dalam 48 pertandingan selama musim pertamanya di Verdão.

Setelah hanya dua tahun di akademi klub, pemain asal Brasil itu menyerahkan debut seniornya datang sebagai pemain pengganti.

“Sejak saat itu dan seterusnya, saya tidak pernah berhenti percaya,” kata Jesus.

Begitulah dampaknya musim itu, Palmeiras memenangkan gelar liga untuk pertama kalinya sejak 1994.

Kecepatan dan tekniknya dengan cepat menarik perhatian klub-klub top Eropa dan Manchester City menukik untuk keajaiban pada tahun 2016.

Kedua klub setuju bahwa Jesus akan pindah ke Etihad pada Januari 2017.Pemain depan belum melihat kembali sejak itu.

Dia mengambil ke Liga Premier Inggris dengan penuh percaya diri dan telah mencetak 26 gol dalam 67 pertandingan untuk juara liga yang memerintah.

Dia sekarang di jalur untuk menjadi superstar global baru Brasil tetapi striker ingin tetap setia kepada asal-usulnya.

“Saya harap saya bisa menjadi contoh yang baik untuk anak-anak dan menunjukkan kepada mereka bahwa tidak ada yang dapat membuat Anda menyerah pada impian Anda,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here