Inggris telah menunggu lebih dari satu dekade untuk memberikan Wembley baru dengan sebuah pertandingan, kemenangan dan kesempatan yang akan hidup tak terhapuskan di ingatan tetapi sisi Gareth Southgate mengirimnya melawan Kroasia.

Ini mungkin Liga UEFA, masih hubungan ketika diatur bersama Piala Dunia dan Euro, tetapi cara dramatis di mana Inggris mengubah potensi dari kelompok mereka menjadi kemenangan 2-1 yang mengirim mereka ke final musim panas mendatang memiliki sangat penting dalam konteks yang lebih luas.

Dan bagaimana hal itu tercermin dalam perayaan gembira di dalam dan di luar lapangan di Wembley sebagai ‘Three Lions’ lagu kebangsaan Kroasia yang dilukis sebagai himne untuk lawan dengan pesan sebelum mengalahkan Inggris di semi-final Piala Dunia final pada bulan Juli mengecam di sekitar stadion pada peluit akhir dengan ribuan bergabung.

Lagu ini dalam kenyataan, sebuah ratapan kegagalan dan kekecewaan, adalah untuk Euro 96, ketika manajer Inggris Southgate adalah anggota tim yang membuat hubungan nyata dengan negara itu selama beberapa minggu yang singkat.

Makna dan atmosfir tidak hilang pada dirinya pada hari Minggu karena kemenangan ini menegaskan kembali bagaimana Inggris, setelah secara tak terduga mencapai empat besar di Rusia, kembali menjadi sebuah tim yang dapat dihubungkan dengan bangsa.

Ini bukan Euro 96 atau Piala Dunia. Itu tidak cukup besar untuk membalas dendam atas kehilangan Kroasia di Moskow. Itu adalah Liga Bangsa-Bangsa.

Namun, ini adalah kemenangan dan kinerja Inggris yang dimainkan untuk semua Southgate dan pasukannya dibangun di musim panas dan apa yang mereka butuhkan untuk pindah ke tahap berikutnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here