Kapten Belanda Virgil van Dijk telah dipuji karena menampilkan untuk bersedih dengan wasit Ovidiu Hategan sebagai akibat dari gol terakhirnya melawan Jerman.

Ibu pejabat Rumania itu baru-baru ini meninggal, tetapi pria berusia 38 tahun itu memutuskan untuk tetap bertanggung jawab atas bentrokan Liga Bangsa-Bangsa yang penting.

“Pria itu putus, berdiri dengan berlinang air mata karena dia baru saja kehilangan ibunya,” kata Van Dijk setelah pertandingan.

“Aku berharap dia kekuatan dan mengatakan dia telah mendapat dengan baik. Ini hal yang kecil, tapi aku harap itu membantunya.”

Hategan, yang telah menjadi wasit di Champions Legue musim ini, tampak bergerak mengikuti peluit full time, menghapus air mata setelah berbicara dengan Van Dijk.

Belanda membukukan tempat di babak final Liga Bangsa dengan hasil sensasional, imbang 2-2 dengan Jerman pada Senin malam, melengkapi daftar finalis untuk edisi perdana turnamen.

Belanda akan bergabung dengan tuan rumah Portugal, semifinalis Piala Dunia Inggris dan Swiss dalam turnamen empat tim Juni mendatang, setelah tendangan voli injury time dari Virgil van Dijk menyamakan skor di Veltins-Arena di Gelsenkirchen.

Belanda tertinggal melawan rival terbesar mereka untuk sebagian besar pertandingan menyusul gol awal dari Timo Lerner sebelum 10 menit, sebelum Leroy Sane menggandakan keunggulan Jerman.

Baru pada menit ke-85 Oranje menemukan jaring melalui Quincy Promes. Dengan pelatih Ronald Koeman tidak kehilangan apa-apa, ia kemudian secara dramatis mengubah bentuk tim untuk memindahkan bek Liverpool Van Dijk di lini depan sebagai striker tambahan, karena detik-detik terakhir waktu regulasi berlalu.

Langkah ini terbukti menjadi satu yang cerdik, dengan Van Dijk hanya mengambil menit untuk mengubah nasib tim, tendangan voli dari umpan silang Tonny Vilhena.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here