Jika orang-orang seperti Garrincha, Pele, Socrates, Zico, Romario, Ronaldo, Rivaldo, Ronaldinho dan Neymar telah datang untuk menentukan gaya khas dari sisi sepak bola internasional Brasil selama bertahun-tahun begitu juga Aldyr Schlee, orang yang menciptakan tim khas kuning baju dan yang telah meninggal pada usia 83.

“Ini adalah unit kami, kartu bisnis kami untuk dunia,” kata Federasi Sepakbola Brasil dalam berita kematiannya untuk Schlee, yang meninggal pada Kamis.

“Kami kehilangan idealisasi seperti yang diketahui oleh para penggemar Brasil,” tambah. “Pada usia 83, Aldyr Schlee meninggalkan kami, tetapi ciptaannya yang paling terkenal akan selalu menjadi bagian dari rakyat Brasil.”

Pada hari Jumat, Brasil mengalahkan Uruguay 1-0 dalam pertandingan persahabatan internasional di Stadion Emirates di London dan Schlee merasa terhormat dengan keheningan satu menit sebelum pertandingan dimulai.

Hingga tahun 1954, Brasil telah bermain kaos putih dengan detail biru, tetapi setelah kalah pada final Piala Dunia 1950 dari Uruguay, menyelenggarakan kompetisi untuk memilih perangkat baru.

Schlee masih remaja ketika masuk kemeja kuning dengan kerah hijau dipilih sebagai pemenang di depan ratusan pendatang lainnya.

“Dan itu semua datang sedikit terlambat. Mereka memperhatikan saya untuk sesuatu yang saya lakukan 60 tahun yang lalu. Setelah Piala Dunia ini saya tidak akan membicarakannya lagi.”

Sebagai seorang jurnalis, profesor universitas dan novelis, Schlee tumbuh di perbatasan Brasil-Uruguay dan sebenarnya adalah pendukung tim nasional Uruguay.

“Saya terkenal di Uruguay,” kata Schlee kepada Bellos. “Saya dianggap sebagai penulis Uruguay.”

Desain Schlee memulai debutnya di kualifikasi Piala Dunia 1954 dengan Brasil mengalahkan Chili 2-0 di Santiago. Kemeja legendaris itu dimulai dengan kemenangan awal.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here