Ini adalah salah satu klub terbesar di Eropa dan kekuatan dominan dalam sepakbola Prancis, tetapi Paris Saint-Germain mengatakan semangat dan nilai-nilai klub itu dikhianati karena pramukanya secara ilegal memetakan pemain muda selama perekrutan selama periode lima tahun.

bahwa PSG merinci asal-usul calon anggota dan bahwa para pemain diabaikan oleh klub Paris dengan alasan menjadi hitam.

Wilayah Paris, terutama daerah pinggirannya yang luas dan beragam, bisa dibilang merupakan tempat berkembang biak paling subur di dunia untuk bakat sepakbola kelas atas.

Dalam pernyataan yang dirilis oleh PSG, klub Ligue 1 mengatakan bahwa praktek pembuatan profil rasial terjadi antara 2013 dan 2018 dan bahwa manajemennya tidak menyadarinya pada saat itu.

PSG mengatakan itu dibuat sadar akan profil rasial pada bulan Oktober dan bahwa bentuk-bentuk yang digunakan oleh departemen yang bertanggung jawab untuk mencari di luar wilayah Paris berisi bidang identifikasi yang tidak dapat diterima, yang terdaftar sebagai calon pemain sebagai Prancis, Afrika Utara, Afrika hitam atau India Barat.

“Tidak ada waktu manajemen klub menyadari adanya pemantauan di dalam departemen kepanduan atau pernah memiliki bentuk seperti itu,” kata pernyataan itu.

“Bentuk-bentuk ini mengkhianati semangat dan nilai-nilai Paris Saint-Germain,” katanya, seraya menambahkan bahwa talenta muda diputuskan hanya pada keterampilan dan dasar perilaku.

Seorang pemain yang diturunkan telah diprofilkan secara rasial adalah Yann Gboho yang berusia 17 tahun  yang lahir di Pantai Gading  sebagai Indian Barat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here