Tottenham mencetak 11 gol dalam tiga hari dan bergerak di atas Manchester City setelah mengalahkan Bournemouth 5-0 di Boxing Day.

Baru dari kemenangan 6-2 mereka atas Everton, Spurs mempertahankan beruntun panas mereka dengan gol-gol dari Christian Eriksen pada menit ke 16, Lucas Moura di menit ke 35, Harry Kane pada menit ke 61 dan dua gol dari Heung-Min Son di menit ke 23 dan ke 70, yang berarti Korea Selatan kini telah mencetak 10 gol dalam 10 pertandingan terakhirnya di semua kompetisi.

Kemenangan itu membuat pasukan Mauricio Pochettino naik ke urutan kedua di Liga Premier setelah City kalah 2-1 di Leicester. Spurs unggul enam poin dari pemimpin klasemen Liverpool.

Performa Bournemouth dipenuhi dengan kesalahan pertahanan dan kapten mereka Simon Francis ditandu dengan cedera serius.

Kedua tim berjuang untuk menemukan ritme awal tetapi Eriksen mengubahnya dengan satu ayunan sepatu botnya pada 16 menit. Pemogokan ini tidak spektakuler seperti tendangan volinya yang lucu melawan Everton tetapi masih menemukan gawang dari jarak 20 yard, melalui defleksi jahat dari Jefferson Lerma.

Bournemouth kemudian hancur berkeping-keping. Charlie Daniels membuat bola panjang rutin dan Kyle Walker-Peters menggigit untuk mengatur Son dari tepi kotak. Orang Korea Selatan itu tampak penuh percaya diri ketika dia dengan hati-hati melingkarkan salah satunya ke sudut bawah.

Walker-Peters bersenang-senang di awal yang jarang dan mengatur ketiga Tottenham. Harry Winks memilihnya dengan bola yang luar biasa di atas Daniels dan berikutnya diselesaikan dari jarak dekat oleh Moura.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here